Angel & Devil

.
.
Saat ditanya apa sih yang paling membuat lo terpuruk selama lo hidup?

Udah pasti gw akan jawab ini "SAAT MAMA MENINGGAL".

But, gw ga menjadikan itu sesuatu yang tidak baik, karena gw tau Allah mengambil Mama karena Beliau adalah orang yang baik, dan Allah sudah menempatkan Beliau di tempat yang paling Indah.

Lalu, hal apa lagi yang membuat gw jauh lebih terpuruk dari itu?

Saat gw bertemu Manusia seperti Malaikat dan Iblis disaat yang bersamaan dan dengan Manusia yang sama.

Ceritanya dimulai dari Tahun 2009.

Inget banget saat itu, tahun 2009, gw daftar Tugas Akhir kuliah, pada semester 5 dan 6 gw kuliah sambil kerja, jadi saat gw mau ngerjain Tugas Akhir gw mutusin buat resign karna mau fokus.

Saat gw lg semangatnya mau bikin Tugas Akhir, terjadi sesuatu yang mengharuskan gw buat STOP ga ngelanjutin Tugas Akhir, itu bukan keinginan gw, itu semua karena keadaan, keadaan ekonomi yang mengharuskan gw buat menunda itu. Pupuslah harapan gw buat wisuda bareng temen-temen kuliah gw.

Saat itu terjadi, gw down, gw jatuh sejatuh-jatuhnya. Dan gw memutuskan untuk kembali ke Kampung Halaman karena faktor ekonomi, dan barang-barang gw dikostan semuanya gw tinggal di kostan, kostan gw nunggak 3 bulan, selama 3 bulan itu gw nganggur dirumah. Loh kenapa ga nyari kerja? Jadi bodohnya gw, pada saat gw pulang gw ninggalin semua dokumen penting di kostan termasuk ijazah SMA gw, dan gw ga bisa ngelamar kerja kemana-mana, mau balik ke kostan gw harus bayar tunggakan selama 3 bulan dulu, mau masuk diem-diem cuma buat ambil ijazah, pintu kamar gw di gembok sama ibu kost dan gw ga bisa masuk. Sempet mau balik ke tenpat kerjaan kemarin tapi udah ga bisa karena udah ada yang isi posisi gw, sempet juga nyari-nyari kerjaan jadi SPG event tapi ga ada. Gw menyerah, saat itu gw bener-bener hilang harapan, gw bener-bener dalam keadaan susah dan ga megang uang sepeserpun, pacar pun ga punya jadi ga ada yang bisa bantu, dan mirisnya saat itu gw sempet kepikiran mau mati.

Tapi, Allah itu Maha Baik, baiiiiiiiik banget sama gw. Gw dikasih kekuatan untuk tetap melanjutkan hidup, gw dikasih kesabaran untuk melewati ujian hidup. Sampai suatu ketika, ada sms nyasar ke nomor gw, seseorang yang gw pun ga tau dia siapa, rumahnya dimana, wajahnya kaya gimana, tiba-tiba dia sms gw, ngajak kenalan, ngajak ngobrol, dan ngajak smsan. Saat itu gw emang ga punya pulsa, jangankan uang buat pulsa, pegangan 1000 perak pun gw ga punya. Btw saat itu gw pake hp Nokia 3315 yang dijualpun ga bakal laku gede, ga gw jual karena itu satu-satunya alat komunikasi sewaktu-waktu gw butuh bantuan. Saat gw ga bales sms orang itu, dia pun tlp gw. Gw angkat, dan kami pun ngobrol. Dalam obrolan itu dia tanya "Kok ga dibales?" Gw pun jawab "Ga punya pulsa" lalu dia jawab "Yaudah aku kirim pulsa ya biar bisa smsan", saat dia bilang gitu, gw pun ga berani jawab enggak, seakan gw menjadi seorang pengemis (karena gw ga pernah minta duit atau pulsa ke cowok seumur hidup gw saat itu). Dan dia pun isiin gw pulsa 50rb.

Semenjak saat itu, kita sering smsan, dan suatu ketika kita ngobrol panjang lebar di telepon, lamaaaaaaa banget sampe akhirnya dia mancing gw buat cerita tentang masalah yang lagi gw alami saat itu. Gw pun ga kuasa nahan tangis dan nahan diri buat ga cerita, karena jujur saat itu gw ngerasa beban gw berat banget (saat ngetik ini gw nangis lagi karena sesedih itu), dan saat dia tanya "Kamu kenapa? Sini cerita sama Aku, siapa tau Aku bisa bantu kamu" tangis gw pun pecahhh. Seakan ga bisa lagi gw tahan sendirian, karena semuanya numpuk di dada dan pikiran gw, beruntung saat itu gw ga gila. Gw nangis dibalik selimut sambil telponan karena takut kedengeran bokap gw.

Gw cerita masalah keluarga dan ekonomi gw yg lagi gw hadapi saat itu, gw cerita kalo gw harus berhenti buat ga lanjutin Tugas Akhir Kuliah karena biaya, gw cerita kalo gw nunggak kostan 3 bulan, gw cerita gw ga bisa kerja karena ijazah di kostan, gw cerita kalo gw bener-bener ga punya uang sepeserpun, pokoknya gw cerita semua yang gw rasain saat itu, dan itu semua memang keadaan yang sebenernya, ga gw lebihin buat cari simpati dia. Dan dia pun mendengarkan dengan baik dan percaya apa yang gw alami saat itu memang bener, dan yang bikin gw terhenyak saat itu dia cuma bilang "Yaudah, kamu sabar ya, kamu kalo butuh apa-apa ngomong ya sama Aku, Aku pasti bantu".

Jujur, saat dia ngomong gitu, gw ga percaya, karena gw mikir hari gini ada cowo yang mau kasih duit buat cewek yg baru dia kenal mana ada, jangankan kenal, tau mukanya aja ngga. Tapi, pada saat itu gw mau test dia, apakah yang dia bilang itu bener sesuai sama omongannya. Satu minggu kemudian gw pun butuh uang buat buka bersama (saat itu bulan puasa), gw inget banget saat itu gw terpaksa minta karena memang butuh, ga banyak yang gw minta, gw cuma minta 50rb. 

Gw : "Aku butuh uang buat buka bersama sama temen-temen sekolah, cuma 50rb aja kok"
Dia : "Yaudah aku kirim ya, mana sini no rek kamu"

Dan saat dia info udah transfer, gw pun langsung ke atm buat ambil, gw kaget karena dia transfernya bukan 50rb tapi 500rb. Gw pun langsung telpon dia lagi.

Gw : "Kok transfernya banyak bgt, kan aku cuma butuh 50rb aja"
Dia : "Gpp itu buat kamu, buat pegangan sama kalo mau beli baju lebaran beli aja ya, kalo abis bilang sama aku"
Gw : "Ya ampun aku jadi ga enak sama kamu, maafin aku ya udah ngerepotin"
Dia : "Enggak kok kamu ga ngerepotin, aku cuma mau bantu kamu, ga ada niat apapun, kamu jangan mikir macem-macem ya, aku ga ada niat jahat kok"

Semenjak kejadian transfer itu, gw pun jadi ga enak hati, gw mulai membiasakan diri buat sms duluan sekedar nanya lagi apa, atau kasih perhatian kecil ke dia, btw dia bukan suami orang ya, pada saat itu entah gw percaya aja kalo dia emang belum nikah (ya emang belum kenyataannya), kitapun mulai intens komunikasi hampir 3 minggu dari perkenalan pertama, gw ga tau muka dia kaya gimana, tapi gw ga ada penasaran sedikitpun, mau mukanya ga ganteng pun gw ga kepikiran, yang gw pikirin saat itu dia adalah malaikat yang dikirim Allah buat buat ngeluarin gw dari keadaan saat itu.

Suatu ketika di telepon, dia pun menawarkan diri untuk bantu gw. 
Dia : "Kamu pulang ya ke Jakarta, aku bayarin tunggakan kostan kamu, kamu lanjutin Kuliah kamu, karena sayang tinggal Tugas Akhir, kamu ga usah pikirin uang, aku yang tanggung semua hidup kamu sampe kamu lulus dan dapet kerjaan yang bagus"
Gw : "Kenapa kamu mau bantu? aku kan bukan siapa-siapa kamu"
Dia : "Ya karena aku peduli, aku cuma mau bantu aja kok, kamu ga usah khawatir, aku ga akan nuntut apa-apa"

Dan kemudian gw mengiyakan tawaran dia, karena saat itu gw ga bisa mikir buat nolak karena gw udah hopeless. 

Dua bulan pun berlalu saat gw balik ke Jakarta dan melanjutkan Tugas Akhir gw, kita semakin intens komunikasi, dan sering ketemu, dan saat itulah gw jatuh cinta. Entah kenapa saat itu gw ngerasa sayang banget sama dia, bukan karena uangnya, tapi karena dia baik dan memperlakukan gw spesial, gw ga pernah minta ini itu, dia yang selalu beliin ini itu, yang paling baik dari dia adalah dia ga pernah tanya "Masih pegang uang ga?" dia selalu transfer tanpa tanya. Mungkin semua orang anggep gw ini bukan karena cinta tapi karena uang, walaupun memang kenyataannya karena uang, tapi gw punya rasa cinta yang hebat sama dia karena perlakuan dia ke gw.

Tiga bulan berlalu sampe akhirnya kita mutusin buat pacaran, kita jadi sering ketemu, kita jalan bareng, tiap gajian dia selalu ajak belanja bulanan ke Supermarket, dan kita berdua semakin bucin. Sampe suatu ketika hal yang paling nyakitin terjadi. Gw menemukan fakta kalau dia ternyata punya pacar. Dan mereka pacaran udah 6 tahun. Btw dia Batak, dan pacarnya pun Batak. Seketika gw langsung lemes, nangis, sakit hati, walaupun gw sadar gw ga akan bisa nikah sama dia karena kita beda agama, gw udah terjebak di keadaan yang lebih sulit dari keadaan sebelumnya, yang awalnya gw menganggap dia seperti seorang malaikat karena melepaskan gw dari keadaan sulit ekonomi, tapi gw juga menganggap dia iblis yang memasukan gw ke dalam keadaan cinta segitiga yang nyakitin, gw terjebak di keadaan yang pergi ga bisa, bertahan pun sakit. Dan pada akhirnya gw memilih untuk bertahan. Kenapa? karena dia selalu lebih banyak ngabisin waktu buat gw ketimbang sama pacarnya.

Semakin lama kita jalanin hubungan, semakin gw ngerasa dia berubah, berubah jadi orang yang over protektif, cemburuan, bahkan jadi ngelarang gw buat pergi ke mall sama temen-temen, pokoknya gw harus ke mall sama dia. Awalnya gw menerima keadaan itu, tapi lama kelamaan kok gw jadi ngerasa ga betah, karena seharusnya yang cemburu itu gw karena posisinya gw selingkuhan dia, tapi ini kebalik, dia semakin gila over protektifnya dan kita berdua jadi sering berantem karena hal sepele, dan gw pun ikut berubah jadi kasar, bahkan kalo berantem gw jadi sering lempar barang ke dia, dan dia pun jadi sering nuduh sesuatu yang gw aja ga kepikiran buat ngelakuinnya, dan gw pun sadar semakin kesini hubungan kita semakin TOXIC. Terus gw tetep bertahan ? Iya !!! Saking gw bucinnya gw tetep sama dia dengan keadaan hubungan kita TOXIC parah sampe pada di moment saat Cewenya tau, keluarganya tau, bahkan adiknya pun hina gw dengan sebutan "BITCH", bahkan kakak tertuanya pun nemuin gw, SEDRAMA ITU KISAH GW SAMA DIA.

Sampe ketika gw ketemu kakaknya, kakaknya minta gw buat tinggalin adiknya, dan disitu gw memilih buat mundur, gw mutusin buat ga lanjutin hubungan gw sama dia, tapi dia ga mau, dia ga bakal ninggalin gw, tapi saat gw minta dia buat pilih antara gw sama cwenya, dia akhirnya pilih gw. Kita pun jalanin hubungan ini dengan makin banyak keributan-keributan yang makin parah, yang makin bikin gw berubah jadi cewek yang ga baik, dia ngerubah gw jadi cewek yang jahat, cewek yang kasar, sampe di moment gw tau kalo dia ternyata masih sama tu cewek dan dia punya 2 hp yang gw ga tau, dan disitulah gw memutusan untuk "Oke, I'm Give up".

Kita berantem hebat yang menyebabkan tangan gw kena pisau, dan disitulah gw memutuskan untuk pergi dan ngejauh. Karena kita berdua udah ga bisa sama-sama karena saling nyakitin. Dan gw pun stress lagi mikirin gimana nanti biaya hidup gw? gimana Tugas Akhir gw? sampe akhirnya gw memutuskan untuk kerja di tempat Bilyard. Selama kerja disitu hidup gw jadi berantakan, ga teratur, jadi sering pergi dugem, mabok, bahkan gw pun jadi sering dugem ke Kota bareng temen-temen, pokoknya saat itu rusak hidup gw, betapa tololnya gw saat itu, dan kemudian dia tau gw kerja di tempat Bilyard, temen kostan gw yang juga kerja disitu bilang ada dia dibawah mau ketemu.

Gw pun samperin dia, dia minta maaf, dia minta gw buat berhenti kerja disitu karena ga baik, kita berantem di parkiran sampe gw teriak-teriak depan muka dia, dia kekeuh pengen balikan, terus gw luluh? kali ini gw ga akan luluh, gpp gw harus hidup kaya gini demi buat biayain hidup gw sampe lulus kuliah dan dapet kerjaan yang baik. Dan gw pun mulai menata hati lagi, pelan-pelan gw lewatin semuanya sendirian, menata hidup gw lagi sampe dititik kaya sekarang.

Bagaimanpun dia, gw tetap menganggap dia sebagai malaikat yang Allah kirim buat gw karena udah bantu gw dan udah buat gw jadi perempuan sekuat ini, walaupun sifat iblisnya dia adalah dia merubah gw menjadi perempuan yang kasar dan jahat ke dia.

0 Comments