Pengalaman Lintas Darat Ke Lubuk Linggau Seorang Diri

.
.
Beberapa bulan yg lalu tepatnya awal Juli gw main ke kampung halaman sahabat gw di kampus, yaitu Lubuk Linggau. Jauh ga sih? Jauhhh cuy, kan emang lokasinya udah beda pulau, Lubuk Linggau itu lokasinya di Sumatera Selatan, buat ke sana sebenernya kalo mau lebih cepet sampe ya naik pesawat, tapi buat gembel kaya gw mah ogah naik pesawat kalo ga kepepet amat, ditambah harga tiket pesawat domestik sekarang mahalnya udah kaya tiket promo AA ke Korea.

Jadilah pilihan terbaik dan pas dikantong gw adalah jalur darat. Sebenernya buat kesana kalo lewat jalur darat bisa langsung naik bus dari Jakarta, karena temen gw dulu kalo pulang kampung selalu naik bus, tp gw ga pilih naik bus, karena gw takut melintasi lintas Sumatera seorang diri, karena yang gw tau lintas Sumatera tuh jalanannya lewatin hutan, walaupun sekarang udah ada jalan tol tapi setau gw bus tetep lewat jalur biasa deh.

Pilihan gw adalah naik kereta api, kereta api adalah pilihan terbaik buat perempuan yang berpergian seorang diri, entah kenapa gw selalu merasa aman kalo naik kereta. Lagipula gw juga mampir dulu ke Lampung ke rumah temen nginep 2 malem.

Perjalanan dimulai dari kampung halaman gw Rangkasbitung, gw naik kereta ekonomi jurusan Merak selasa pagi, ongkosnya cuma 3rb guys! Perjalanannya sekitar 2 jam.

Sampe Stasiun Merak, gw langsung jalan ke Pelabuhan, ternyata deket banget yes, gw ikut antri buat beli tiket, tiket kapal sekarang wajib dibeli pake kartu elektronik Bank, dan yg gw tau cuma bisa pake e-money, BRI, sama BNI, kartu flazz BCA ga bisa. Karena gw punya 2 kartu dan udah prepare top up e-money juga jadi gw langsung kasih ke yang jaga loketnya. Tapi tenang aja guys, disana juga bisa top up kok, ada bagiannya.


Abis beli tiket gw langsung menuju Dermaga 1, kapal yg gw tumpangi lupa namanya apa, gw langsung naik ke kapal dan cari posisi enak karena perjalanan laut ini kalo lancar memakan waktu sekitar 2 jam.

Selama di kapal, gw cm duduk sambil liatin laut dan dengerin musik, sesekali gw naik keatas buat foto-foto.

    


Kapalpun akhirnya bersandar di Pelabuhan Bakauheni, dari Bakauheni ke Bandar Lampung gw naik mobil Travel, awalnya gw agak takut buat ngeteng, konon katanya yg horor itu kalo udah sampe Bakauheni, bakal banyak calo dan kadang ada yg rese, tapi alhamdulillah gw aman-aman aja, dan langsung dapet mobil Travel ke Bandar Lampung.

Selama di Lampung gw ga kemana-kemana, cuma nginep di rumah temen gw dan hari kamisnya gw ngajak temen gw dan anak-anaknya buat berenang di hotel tempat gw nginep buat kamis malem, karena gw jumat pagi harus ke Stasiun Tanjung Karang, dan rumah temen gw lumayan jauh ke stasiun, jadi gw nginep deh sama someone di hotel. Cihuuuyyy (jangan ditiru ya).


Jumat pagi, gw dianter sama Someone ke Stasiun, dan sekaligus berpisah deh. Pas pamit Doi bikin gw baper, gw cium tangan, terus dicium pipi kiri kanan dahi dagu bibir, ahhhhh cwe mana yg ga luluh digituin kampang!!!! *Emosi

Lanjut..

Gw pun langsung masuk ke stasiun karena keretanya udah tersedia di peron. Dan langsung cari tempat duduk yang udah gw pilih..


Btw gw naik kereta Rajabasa, harganya murah banget 32rb sekali jalan, perginya gw milih rajabasa, pulang ke Lampung nya gw naik kereta Sriwijaya yang malem. Karena nyesuain jadwal kedatangan kereta dari Lubuk Linggau ke Palembangnya.

Kereta Rajabasa ini dalemnya kurang lebih sama kaya kereta ekonomi ke jawa, tempat duduknya juga sama dan ac nya juga dingin.

Perjalanan kereta dari Tanjung Karang ke Stasiun Kertapati Palembang kurang lebih 11 jam. Buat gw naik kereta selama itu udah biasa, ga ada ngeluh-ngeluhnya.

Sampe Kertapati Palembang sekitar jam setengah 6 maghrib, gw langsung naik gojek ke hotel di daerah Ilir Barat, btw gw nginep semalem di Palembang karena gw ga sanggup buat lanjutin perjalanan ke Lubuk Linggau malem itu juga.

Tidur di hotel sendiri, dan besok paginya hari sabtu gw lanjut lagi perjalanan ke Lubuk Linggau. Gw naik kereta Bukit Serelo, harganya pun murah 32rb. Perjalanan ke Lubuk Linggau sekitar 8 jam, selama di kereta gw makan tidur nonton.

Sampe stasiun Lubuk Linggau gw dijemput sama temen gw Ike, dan selama disana gw cuma main ke cafe, mall, dan taman aja, karena emang disana ga ada apa-apa.

     

                                   


Gw di Lubuk Linggau cuma 1 hari full jalan aja yaitu hari minggu, senin paginya gw balik ke Palembang lagi naik Kereta, sampe kertapati sore hari, dan malemnya gw lanjut naik kereta sriwijaya ke Lampung lagi. 

Karena kereta sriwijaya masih lama, jadi gw mutusin buat ngabisin waktu di River Side palembang sendirian sekalian makan.



Abis itu udah deh lanjut ke Lampung lagi naik kereta malem, dan stay di lampung dulu 2 hari baru ke Jakarta lagi..


Nih rincian ongkos gw sampe Lubuk Linggau PP ya :

1. Kereta Rangkas - Merak : Rp. 3.000
2. Kapal Merak - Bakauheni : Rp. 15.000
3. Travel Bakauheni - Bandar Lampung : Rp. 50.000
4. Kereta Rajabasa Tj Karang - Kertapati Palembang : Rp. 32.000
5. Kereta Bukit Serelo Kertapati - Lubuk Linggau : Rp. 32.000
6. Kereta Bukit Serelo Lubuk Linggau - Kertapati : Rp. 32.000
7. Kereta Sriwijaya Kertapati - Tj Karang : Rp  160.000
8. Travel Bandar Lampung - Bakauheni : Rp. 40.000
9. Kapal Bakauheni - Merak : Rp. 15.000
10. Kereta Merak - Rangkas : Rp. 3.000

TOTAL ONGKOS KE LUBUK LINGGAU PULANG PERGI : Rp. 382.000

Murah kan? Daripada naik pesawat pergi doang 1 juta, pp bisa 2 juta, ya tapi itu resikonya kalo mau murah harus siap badan pada capek, dan ngabisin waktu, untung kemaren gw nganggur jadi ga masalah mau berapa lamapun perjalanan. Hehe..

Ya begitulah pengalaman pertama kali lintas sumatera seorang diri, cape gak? Ya cape lah ! Tp semuanya gw nikmatin karena emang hoby gw ngebolang..

0 Comments