Jalan-Jalan Sendiri di Semarang

.
.
Weekend kemarin gw mendadak pergi ke Semarang sendirian, sebenernya ga mendadak juga sih, beli tiket keretanya H-5 sebelum berangkat, dan Alhamdulillah jadwal yang gw mau masih available dan murah pula. Jadi kemarin gw ke Semarang berangkat hari jumat malem jam 23:00 naik kereta Tawang Jaya, pulangnya hari minggu siang jam 13:15 naik kereta Tawang Jaya juga, dan harga tiketnya Rp. 300.000 PP.

Nah sebelum berangkat, gw sempet ga tau mau ngapain aja gw nanti di Semarang, dan mau nginep dimana gw masih blank. Tapi karena gw anaknya kalo mau pergi mesti cari tau detail dan itung budget juga, jadilah gw googling sana sini tempat-tempat yang emang biasa turis datengin kalo ke Semarang. Dan untuk penginapan pilihan gw jatuh kepada Sleep & Sleep Capsule Semarang, kenapa pilih ini? nanti akan gw bahas di review penginapan khusus ya.

Sebenernya gw pernah ke Semarang sekali, itupun cuma numpang lewat aja karena harus ke Karimun Jawa, kali ini gw bener-bener nginep di Semarang kotanya plus jalan-jalan di tempat wisata yang emang biasa turis datengin kalo ke Semarang. Oke, kemana aja sih gw kemarin pas di Semarang? 

Langsung aja ya..

Pagoda Avalokitesvara Buddhagaya Watugong


Tempat wisata yang pertama kali gw datengin pas sampe Semarang yaitu Pagoda Avalokitesvara atau dikenalnya Pagoda Watugong. Untuk menuju tempat ini gw udah cari tau kalo ada Bus BRT yang menuju kesana, jadi Bus BRT ini adalah Bus Trans Semarang. Dari penginapan gw di Jalan Imam Bonjol gw naik Bus BRT di Halte Petek yang lokasi haltenya persis seberang penginapan, nunggu sekitar 5 menit Bus pun datang. Untuk ke Pagoda Watugong ini gw harus naik Bus BRT jurusan Ungaran, gw dikasih tau sama Mas kondekturnya kalau harus transit di Halte Balai Kota dulu, disitu lanjut naik Bus jurusan Ungaran. Ongkos BRT ini kalo cash Rp. 3500, kalo pake gopay cashback 50% jadi kemarin gw bayar pake gopay cashbacknya Rp. 1.750, lumayan khaaan jadi murah.

Sampe Halte Balai Kota gw turun dan nunggu Bus BRT jurusan Ungaran, ga lama sekitar 10 menit Busnya pun datang, langsung naik dan nanya lagi ke Kondektur Bus nya, jadi pengalaman gw naik Bus BRT di Semarang ini kalo nanya sama kondektur pasti ntar selanjutnya disuruh nanya lagi pas naik Bus berikutnya. Hahaha. Jadi pas nanya gw dikasih tau kalo nanti turun di Halte Mega Rubber, dari situ bisa jalan kaki atau naik angkot.

Setelah hampir 45 menit sampe Halte Mega Rubber (lama juga ya), gw langsung pesen gojek, karena simple, dan gw pake gopay jadi murah ongkosnya sama kaya naik angkot, jalan kaki juga deket sih sebenernya, cuma gw mau coba naik Gojek dulu biar bisa tau sedeket apa jaraknya, jadi pas pulang gw bisa jalan kaki,

Sampe Pagoda Watugong sekitar jam 07:30 masih sepi banget, ga ada pengunjung selain gw ! Hahahah. gw langsung samperin Bapak yang jaga pos nya dan dikasih tau boleh masuk  dan bayar seikhlasnya aja, jadi untuk masuk ke Pagoda Watugong ini ga dikenakan tarif khusus berapa, seikhlasnya aja kasihnya, nanti dimasukin ke kotak yang ada di Pos Penjaga.

Gw pun langsung siapin Hp dan tongsis buat jepret-jepret, untungnya masih sepi banget jadi foto-foto jadi leluasa.

masuk pertama lewat sini


pas naik keatas ada Patung ini





Kemudian ga lama gw ngabisin waktu disini, sekitar jam setengah 10 gw cabut menuju Klenteng Sam poo Kong. Pas gw cabut, mulai berdatangan turis-turis lain. 


Klenteng Sam Poo Kong


Dari Pagoda Watugong gw jalan kaki menuju Halte BRT Banyumanik, sekitar 10 menit jalan kaki. Jadi Halte Bus Trans Semarang ini sama kaya Jogja, mereka halte nya pisah gitu pergi sama pulang, jadi kalo mau balik lagi ga bisa naik dari halte pas turun tadi, harus halte arah sebaliknya.

Sampe Halte Banyumanik gw naik Bus BRT jurusan Terboyo terus transit lagi di Halte Balai Kota terus naik Bus jurusan PRPP turun di Halte Sam Poo Kong. Dari situ jalan kaki ke Sam Poo Kong deket banget sekitar 3 menit lah. 

Sampe Sam Poo Kong rame banget banyak turis bule juga yang datang rombongan berapa bus gitu.



Gw langsung menuju Loket, dan beli tiket Masuk untuk turis lokal seharga Rp. 10.000, yang terusan kalo turis lokal sekitar Rp.28.000, bayarnya bisa cash dan bisa pake gopay, karena gw ga beli tiket terusan jadi gw beli tiket masuk biasa aja yang Rp. 10.000 plus bayarnya pake gopay jadi cash back Rp.2.000, jadi cuma bayar Rp. 8.000.


Gw langsung masuk kedalem, dan Semarang cuacanya panas banget, entah gw doang yang ngerasa atau mungkin yang baca blog ini orang Semarang asli juga sadar kalo Semarang panasnya tuh ke kulit bener-bener bikin item, gw 2 hari di Semarang tangan gw langsung berubah warnanya.

Karena ga bawa payung dan udah terbiasa panas-panasan jadi yaudah lah ya jalan-jalan tetep lanjut, untung bawa sunglass. 




Karena Solo Traveling ga ada yang motoin selain tongsis, dan kalo foto pake tongsis jadi jelek, saatnya keluarin jurus tebel muka minta fotoin orang lain. Hahaha. beruntungnya ada segerombolan cewe-cewe lagi pada foto-foto juga gw minta tolong fotoin, Alhamdulillah mereka mau. Berikut foto-foto hasil difotoin..





Sekitar 1 jam ngabisin waktu di Klenteng Sam Poo Kong, gw pun cabut ke Kampung Pelangi, lokasinya masih deket sama Klenteng Sam Poo Kong, gw kesana naik Gojek.


Kampung Pelangi


Ga usah tanya gimana pendapat gw pas dateng kesini ya, karena gw pun awalnya ekspektasinya tinggi, ngebayanginnya kaya Gamcheon Village di Busan, tapi pas sampe sini ya gitu lah, nothing special, ya emang karena perumahan warga tapi dicat warna warni jadi namanya Kampung Pelangi. Tapi karena terlanjur sampe sini, gw tetep foto-foto walaupun ga terlalu banyak, karena ga banyak spot foto juga, ini pendapat gw aja ya, mungkin orang lain beda selera.






Setelah foto-foto ala kadarnya di Kampung Pelangi, karena gw lapar gw mutusin buat makan siang di Sop Buntut dan Ayam Goreng Pak Supar, naik gojek ga terlalu jauh sekitar 10 menit. Sampe sana langsung makan jadi ga banyak foto-foto.


Jadi makan disini sistemnya tuh nanti disimpen beberapa ayam goreng sama ati ampela, disediain nasi juga sesuai berapa orang pengunjung (ini gw kebetulan makan bareng sama gerombolan cwe yang fotoin gw di Sam Poo Kong), nanti pas terakhir mau bayar, diitung ayamnya berapa yang dimakan. Abis makan gw pun lanjut ke Lawang Sewu.


Lawang Sewu


Dari Sop Buntut dan Ayam Goreng Pak Supar gw naik gojek lagi ke Lawang Sewu sekitar 15 menit lah, jadi selama di Semarang kecuali ke Pagoda Watugong sama Klenteng Sam Poo Kong gw kebanyakan naik Gojek, karena emang udah isi Gopay juga semua ongkos gw simpen disitu, dan naik gojek menurut gw transportasi paling praktis.

Sampe Lawang Sewu, gw langsung menuju loket yang ada di Gerbang, tiket masuknya seharga Rp. 10.000 bayar cash.



Gw pun langsung masuk ke dalem, btw sebelum masuk gw sempet diisengin sama penjaga loketnya, katanya itu anak kecil sebelah gw siapa, padahal ga ada siapa-siapa, iseng banget deh, udah tau gw penakut 😏

Tampak depan pas abs lewatin loket

Ga banyak yang bisa gw ceritain pas masuk sini, jadi gw cuma mau kasih liat foto-foto aja ya..











Abis foto-foto di Lawang Sewu, gw mampir bentar ke Tugu Muda Semarang, lokasinya tinggal nyeberang, cuma mau foto Lawang Sewu dari depan. Hahahaha.



Masjid Agung Jawa Tengah (MJAT)


After dari Lawang Sewu, gw menuju Masjid Agung Jawa Tengah (MJAT), kebetulan lagi ga Sholat lagi dateng bulan, jadi cuma mau foto-foto aja, karena katanya di Masjid ini ada yang kaya di Masjid Nabawi Madinah, tapi sampe sana katanya adanya pas hari Jumat aja yg atapnya ngebuka kaya di Masjid Nabawi Madinah. Hiks.. It's Okay..









Ga lama di Masjid Agung Jawa Tengah, gw pun mutusin buat pulang ke Penginapan buat istirahat tidur siang, dan malemnya awalnya mau ke Night Market nya Semarang yaitu Waroeng Semawis, tapi hujan gede, dan karena gw udah rapi siap jalan, akhirnya gw cuma mutusin buat ke Mall Paragon sebentar abis itu pulang ke Penginapan lagi dan langsung tidur karena besok mau ke Semarang Kota Lama sebelum pulang ke Jakarta.


Semarang Kota Lama


Minggu pagi gw bangun sekitar jam 09:00, langsung mandi dan packing siap-siap check out karena nanti siang jam 13:15 balik ke Jakarta naik kereta. Jam 10:00 gw check out dan titip barang di penginapan, kemudian menuju Semarang Kota Lama mau foto.

Dari penginapan ke Semarang Kota Lama gw jalan kaki sekitar 15 menit, Semarang siang itu panas banget, sampe kebakar gw kulitnya. Ga banyak yang gw lakuin di Semarang Kota Lama ini, cuma foto-foto aja, sesekali minta tolong orang buat fotoin. 









Udah jam 11:00 gw pun langsung cabut ke Bandeng Presto Juwana Elrina Padanaran karena mau beli titipan, naik gojek kesana sekitar 20 menit, kelar belanja langsung pesen gojek buat ke Penginapan ambil barang gw yang dititip abis itu langsung ke Stasiun Poncol. 

Selesailah Jalan-jalan sendiri selama 1,5 hari di Semarang, ga sempet foto-foto lagi karena ribet barang bawaan plus laper. 

Banyak yang nanya, "kok sendirian?" ga tau kenapa ya, gw lebih suka jalan sendiri ketimbang ditemenin, karena lebih menikmati aja sih walaupun susahnya jalan sendiri ga ada yang fotoin, buat gw ga masalah selama gw masih bisa minta tolong orang lain, karena gw percaya ga ada orang yang ga mau nolongin orang yang jalan-jalan sendiri. hahahaha.

Semoga postingan gw ini bisa jadi informasi kalian yang belum pernah ke Semarang ya..


Terima Kasih !



0 Comments