Terdampar di Pulau Pramuka

.
.
Beberapa bulan yang lalu tepatnya di pertengahan september, gw sama sahabat gw terdampar di Pulau Pramuka, loh koq bisa ? Bisa lah.. namanya juga takdir.. Hahaha.. ga deng..

Jadi ceritanya sebenernya Gw mau ke Pulau Tidung, nah berdasarkan informasi dari salah satu blogger, kalo ke Tidung ga pake travel itu bisa, bisa banget ! Lebih murah dan lebih leluasa katanya.. itu katanya.....

Okeh lanjut, nah jadi tanggal 19 september 2017 tepatnya di hari selasa malem gw random ajak temen gw buat ke Pulau Tidung, dan kebeneran banget dia bisa dan dia mau. Akhirnya malem itu gw langsung packing karena gw mesti berangkat ke Jakarta pagi buta banget (gw dari Tangerang), berdasarkan referensi blog yang gw baca ke Pulau Tidung itu bisa naik Kapal Express Bahari dari Pelabuhan Sunda Kelapa, dan gw janjian sama temen gw disana jam 7 pagi udah di Pelabuhan Sunda Kelapa.

Rabu, 20 september 2017

Rabu pagi gw berangkat dari Stasiun Tangerang naik KRL menuju Stasiun Kampung Bandan. Karena gw dari Tangerang, jadi yang lebih duluan sampe sana itu temen gw (dia di Jakarta Soalnya), pas gw masih dijalan dia telp gw dan katanya disana hujan gede, dan karena temen gw udah sampe sana jadi mau ga mau gw tetep harus kesana. Dan kemudian temen gw telpon gw lagi ngasih tau kalau Kapal Express Bahari yang ke Pulau Tidung udah ga ada, nah loh! Dikasih tau sama orang-orang kapal disana kalo mau ke Tidung bisa naik Kapal KM Sabuk Nusantara tapi cuma sampe Pulau Pramuka nanti lanjut ke Pulau Tidung. Karena udah terlanjur sampe sana jadi gw pun sama temen gw tetep lanjut pergi karena emang kita perginya juga mendadak kan dan gw emang kepengen banget refreshing.

Dari Kampung Bandan gw naik gojek ke Pelabuhan Sunda Kelapa, karena ga terlalu jauh. Begitu sampe gw langsung cari Kapal KM Sabuk Nusantara. Ini pertama kalinya gw ke Pelabuhan Sunda Kelapa, ternyata gede banget ya, gw aja naik gojek sampe bingung nyari kapalnya, hampir 20 menit muter-muter nyari kapal KM Sabuk Nusantara , dan juga karena abis ujan jalanannya banjir semata kaki, jadi kasian juga abang gojeknya.

Akhirnya ketemulah kapal KM Sabuk Nusantara dan temen gw udah disana. Ternyata kapalnya semacam ferry tapi versi kecil, gw ga tau sebutannya apa, mirip sama kapal yang gw tumpangi waktu di Pelabuhan Ketapang nyeberang ke Pelabuhan Gilimanuk. Dan pas naik pun penumpangnya cuma dikit, sekitar 7 orang lah sama gw. Bayarnya dikapal Rp. 15.000. Murah kan?

Tepat jam 08.00 WIB kapal pun jalan, perjalanan dari Pelabuhan Sunda Kelapa ke Pulau Pramuka memakan waktu 3 jam lebih kalo ga salah (gw lupa), soalnya kita sampe Pulau Pramuka itu sekitar jam 11 lewat. Selama diperjalanan laut gw foto-foto, terus tidur, sempet bangun lagi dan ga bisa tidur jadi cuma keluar ruangan dan berdiri sambil mandangin laut, oya diruangan ac nya dingin banget, buat gw sangatlah nyaman pake kapal ini dibandingin terakhir kali naik kapal kayu dari Muara Angke (Kali Adem) udah panas, lama pula. huft..



Setibanya di dermaga Pulau Pramuka, kita diserbu sama abang-abang yang sewain kapal, terus kita tanya kapal yang ke Pulau Tidung mana ya, dan ternyata kita ketinggalan kapal, katanya kapalnya udah jalan dari jam 11 teng. Hmmmm.. kita liat-liatan terus gw ga bisa mikir, gw diem duduk terus tarik nafas. Dan langsung bilang ke temen gw "gimana nih?"

Si Abang-abang tukang sewa kapal nawarin kalo mau ke Pulau Tidung bisa dianter, and you know dia kasih tarif berapa? 500rb cuy! Muke gileeee.. mending sewa kapal keliling pulau daripada ke Pulau Tidung sekali jalan 500rb, dikira kita turis bule kali ya.

Akhirnya gw saranin ke temen gw daripada kita bayar 500rb buat sekali jalan doang mendingan kita sewa kapal aja keliling pulau seharian, jadi nginepnya di Pulau Pramuka, dan alhamdulillahnya temen gw anaknya ga ribet. Kemudian kita menolak secara halus dan langsung jalan keliling Pulau Pramuka sambil cari warteg plus penginapan. Ruginya ke Pulau Seribu Cuma berdua itu ya penginapan mahal patungannya, karena mereka rata-rata sewain 1 kamar itu paling murah 300rb dan itu boleh lebih dari 3 orang, jadi buat kita 300rb masih mahal karena patungannya jadi 150rb per orang, masih murahan gw nginep di Gili Trawangan semalem 100rb per orang L

Sekitar 30 menit cari homestay dan bandingin satu sama lain, akhirnya kita memutuskan untuk menginap disalah satu homestay namanya Laguna Warboe Homestay, kita pilih ini karena harganya masih masuk akal dan itu pun kita tawar-tawaran dari 350rb akhirnya dikasih 250rb. Lumayanlah buat tidur doang ini.. Enaknya nginep disini ga terlalu jauh dari dermaga dan sebelah homestay ada warteg.







View depan Homestay

Sambil menunggu pemilik homestay bersihin kamar, kita memutuskan untuk makan siang dulu, karena terakhir makan tadi pagi itupun makannya sebungkus berdua. Dan kebeneran banget Ibu warteg nawarin mau dicariin kapal buat keliling pulau ga, kita mengiyakan tawaran Ibu Warteg tapi minta harga minimal banget 300rb, karena kita cuma start dari jam 1 siang. Dan Si Ibu pun akhirnya cari, dan alhamdulillah dapet kapal dengan sewa 300rb rupiah. jadi patungan 150rb per orang.

Menuju dermaga..
Selesai makan kita langsung ke Homestay ganti baju dan langsung jalan ke tempat kapal yang kita sewa nunggu. Karena kita bener-bener ga tau mau kemana, jadi cuma minta Abang kapalnya rekomendasiin tempat bagus buat foto dan snorkeling. Tempat yang pertama kita datengin itu adalah spot snorkeling. 

di kapal menuju spot snorkeling



Mohon maaf gw lupa nama pulau pas kita snorkeling, lagipula kita cuma bentar aja karena gw lagi dateng bulan takut kalo nyebur lama-lama ntar ada HIU hahaha (temen gw bangke emang nakutin gw mulu pas gw nyemplung). Dan temen gw males snorkeling sendiri berasa lagi terdampar ditengah laut katanya. Hahahaha. Ga sampe 1 jam kita lanjut ke Pulau Semak Daun..

Sesampainya di Pulau Semak Daun gw langsung minta tolong temen gw buat fotoin, menurut gw sih bagus ya kalo mau foto, dan enaknya pergi ke Pulau disaat weekday itu sepi, waktu gw kesana cuma ada gw, temen gw, dan rombongan turis bule. Mereka aja bikinian loh saking sepinya.














Gw lebih lama ngabisin waktu pas di Pulau Semak Daun ini, karena emang tujuan gw cuma mau mantai aja, duduk di pinggir pantai sambil liatin laut plus dengerin musik bagi gw adalah obat penghilang semua rasa yang ga enak. 




Sekitar 2 jam kita abisin waktu di Pulau Semak Daun, kita pun lanjut menuju Pulau yang gw juga ga tau namanya apa karena ga sempet nanya.







Ga lama disini kita pun mutusin buat balik Homestay aja karena udah laper. Sampe dermaga gw beli bakso, dan gw shock kenapa harga baso disini mahal banget, gw makan gitu doang bayar 30rb. Abis makan langsung balik Homestay, mandi dan tepar..

Kamis, 21 September 2017

Hari kedua ini rencananya kita mau pulang, karena hari ini tanggal merah dan Homestay tempat kita nginep udah di booking orang lain jadi kita harus cabut. Sebelum Check out kita  ke Dermaga dulu buat beli tiket kapal Kerapu tujuan Kali Adem, kita baliknya mutusin buat naik kapal kerapu karena jadwalnya siang jam 1, sedangkan kapal KM Sabuk Nusantara adanya pagi banget. Harga tiket 1 orang 50rb, lumayan mahal sih tapi gpp lah daripada buru-buru.



Abis beli tiket kita jalan-jalan keliling Pulau Pramuka. Ga enaknya di Pulau Pramuka ga ada bibir pantai, ga kaya di Pulau Pari seenggaknya ada tempat buat nongkrong di bibir pantai. Tapi karena kita penasaran kita kelilingin tuh Pulau sampe mentok ga bisa dilewatin, dan berhasil nemu bibir pantai. Meskipun biasa aja tapi lumayanlah buat foto dikit. Hehehe. 







Kemudian abis foto-foto kita langsung balik ke Homestay dan langsung ke Dermaga, Saatnya pulaaang !! Meski sebentar tapi menyenangkan. See you again Pulau Seribu J







THANK YOU!










1 Comments

  1. pemandangan pantai memang sangat indah, warna lautnya juga sangat cantik..

    ReplyDelete