Sabtu, 26 Desember 2020

Hari ketiga trip, gw menuju destinasi berikutnya yaitu Banyuwangi. Dari Jogja kita ke Banyuwangi naik Kereta Sri Tanjung, harga tiketnya masih sama kaya tahun 2016 yaitu 94rb, jadwal kereta dari Stasiun Lempuyangan jam 07:00 pagi dan setiba di Banyuwangi Ketapang sekitar jam 9 malam, kalau mau lanjut ke Bali, disarankan naik keretanya turun di Banyuwangi Ketapang , stasiun paling akhir, karena lokasinya deket banget sama Pelabuhan Ketapang.

Setibanya di Stasiun Banyuwangi Ketapang, gw dan temen gw jalan kaki menuju penginapan, gw nginep di IJEN BACKPACKER, gw nginep 2 malam disini dapet 70rb, ga pake ac cuma pake kipas angin. Dan kelebihan penginapan ini adalah lokasinya deket banget dari Stasiun dan Pelabuhan Ketapang. 

Sampe penginapan kita langsung istirahat karena perjalanan panjang naik kereta bikin kita lelah. 

Minggu, 27 Desember 2020

Hari keempat trip, ada temen dari salah satu forum Backpacker Indonesia (BPI) di Facebook gabung 2 orang, setelah kita ketemu dan diskusi mengenai kemana aja hari ini, apa sewa mobil atau motor aja, akhirnya kita memutuskan untuk sewa mobil, karena malam hari kita akan naik ke kawah ijen yang otomatis butuh mobil untuk ke Patuldingnya, sewa mobil dibantu sama yang punya penginapan, dicariin mobil dan driver, jujur lupa banget waktu itu kita dapet berapa, tp seinget gw sewa 700rb ud sama driver, harusnya 500rb 24 jam, tapi katanya untuk ke patulding drivernya beda lagi, jadi kita nambah 200rb untuk bayar drivernya, jadi per orang sekitar 120rb. menurut gw jauh lebih murah ketimbang ikut open trip per orang bisa kena 200rb.

Setelah mobil datang, kita langsung siap-siap menuju De Djawatan, tadinya kita mau ke Pantai Pulau Merah, Pantai Wedi Ireng, dan Pantai Teluk Hijau, tapi ternyata lokasinya jauh banget, dan kita baru start jalan sekitar jam 11 siang, jadi waktunya ga akan cukup kelamaan dijalan. 

Perjalanan dari Penginapan ke De Djawatan sekitar 1 jam, sampai de jawatan beli tiket masuk sekitar 5ribu sama parkir mobil 5rb juga. Kita langsung mencar foto-foto.

   



Setelah puas foto-foto, karena waktu menunjukkan pukul 1 siang dan kita udah laper, akhirnya kita makan dulu di sebuah Tempat Makan namanya lupa apa ga sempet abadiin keburu laper. Karena masih banyak waktu, awalnya schedule kita ke Taman Baluran dan Pantai Bama, tapi wisata Taman Baluran tutup karena libur akhir tahun takut pengunjung membludak, akhirnya kita cuma direkomendasiin sama lokasi yang masih deket sama kota, dan yang searah sama tempat makan, dan lokasi tersebut adalah Air Terjun Jagir, ya walaupun sebenernya di Bogor juga ada tapi daripada mubazir kan jadi yaudah.


   

  

Setelah puas main air dan foto-foto di Air Terjun Jagir, kita memutuskan untuk pulang dulu ke penginapan buat mandi dan malamnya diajak sama Driver kita nongkrong di Pantai Boom. Pantai Boom ini menurut gw hampir mirip sama Pantai Ancol, jujur lupa pas masuk bayar atau ngga, tapi kayanya bayar tapi berapanya bener-bener lupa. Kita kesana sekalian makan malem dan nongkrong pinggir laut karena anginnya enak sepoi-sepoi.


Dan setelah puas menikmati suasana di Pantai Boom, sekitar jam 9 malem kita memutuskan untuk pulang ke Penginapan buat istirahat karena jam 1 dini hari kita mau ke Kawah Ijen.

Senin, 28 Desember 2020

Jam 1 dini hari kita dijemput driver buat ke Patulding, titik buat naik ke Kawah Ijen, btw kita daftar dulu di website kawah ijennya (lupa apa nama webnya), karena untuk naik ke Kawah Ijen kuotanya terbatas, untuk bayar tetap di loket, tapi kita harus daftar dulu berapa orang yang akan naik, karena kita berlima jadi gw daftar untuk lima orang. Harga tiketnya pun murah 5rb aja.

Malem itu yang naik ke kawah ijen ternyata ramai banget, dan penanjakan baru dibuka jam 3 pagi. Btw jalanan buat naik keatas ini lumayan terjal, sepanjang jalan kebanyakan nanjak, gw yg bukan anak gunung jujur cape banget dan banyak-banyak berhenti, perjalanan sekitar 2 jam, dan selama jalan pun gelap gulita, penerangan cuma pakai centre. 





Jujur karena gw udah terlanjur capek dan kedinginan, sampe puncak Kawah Ijen gw udah ga nafsu foto-foto jadi foto cuma seadanya aja, yg lain semua masih semangat foto-foto sedangkan gw ga lama mutusin buat turun sendiri ke Patulding dan tidur di mobil, jujur aja gw mungkin terlalu tinggi ekspektasinya karena ga ada blue fire nya jadi gw ngerasa agak mirip kaya kawah ciwidey hahaha. Tapi yaudah yang penting gw udah pernah kesini.

Setelah semuanya kumpul di mobil kita pun memutuskan untuk pulang dan istirahat karena sore kita mau lanjutin perjalanan ke Bali.

Ceritanya dilanjut Part III nanti ya..