[Belitung Trip - Last Day] Perjalanan panjang ke Bukit Batu Baginde !

.
.
Last Day, Senin 3 September 2018

Setelah melewati malam yang panjang nan horor (baca ceritanya disini), kita pun bangun tepat jam setengah 7 pagi. Karena udah pagi gw pun jadi berani, Ryan sama Andri balik ke kamarnya buat mandi dan packing karena hari ini kita mau check out dan rencananya mau ke Danau Kaolin dan Batu Baginda sebelum ke Airport, karena penerbangan pulangnya sore.

Ga berasa banget ya waktu, rasanya kita baru aja sampe pas hari sabtu, tapi hari ini senin udah harus balik lagi ke Jakarta. Sebelum checkout kita sarapan dulu, di Hotel ini kita emang udah include breakfast selama 2 hari (hari minggu dan senin).


After Breakfast, kita langsung cabut dari hotel ke Pusat oleh-oleh Klapa dulu karena si Andri mau beli titipan sodaranya, kemudian sekitar jam setengah 9 kita langsung cabut menuju Danao Kaolin, jarak dari Pusat Oleh-oleh Klapa ke Danau Kaolin ini ga begitu jauh, lama perjalanannya sekitar 20 menitan lah.



Danau Kaolin


Sampe Danau Kaolin sepi banget, cuma kita pengunjungnya , ya iyalah wong hari senin kok. Gw sih ga tau ya peraturan masuk Danau Kaolin ini gimana, yang jelas kita masuk kedalem lewat jalan yang ujung diportal dan pas masuk disamperin security katanya ga boleh masuk, tapi kita diizinin foto sebentar. Akhirnya cuma dapet foto 2 spot doang, mayanlah buat menuhin feed Instagram. 😭

Spot yang pertama sebelum ke jalan masuk ujung

buru buru ditungguin security 😭




Batu Baginda


Ga lama di Danao Kaolin kita pun lanjut menuju Bukit Batu Baginda, dari Kota ke Batu Baginda ini jauh banget, 1,5 jam ke arah Pantai Penyabong. Dan jalanan menuju Bukit Batu Baginda ini pun ngelewatin kebun sawit, hutan, dan pepohonan lain, sesekali lewatin rumah warga itupun cuma sedikit. Dan kita sempet turun sebentar buat foto karena sepi.


FYI itu bukan perut ya, gw pake daleman manset pink.

Setelah foto-foto kita langsung lanjutin perjalanan dan kemudian pas sampai di lokasi sesuai GPS, kita bingung ! karena ga keliatan petunjuk jalan yang menuju Batu Bagindanya, baca blog orang-orang yang pernah kesini sih katanya ada jalanan kecil setapak gitu buat akses kesananya. Kita cari kanan kiri ga nemu sampe kelewatan 1 KM, dan mau tanya orangpun ga ada satupun orang karena lokasinya udah di hutan. Ada satu rumah ditengah hutan cuma kita ga berani turun dan nanya, gw udah kebayang yang horor soalnya gara-gara kejadian di hotel semalem.

Akhirnya kita mutusin nunggu dipinggir jalan mobil yang lewat, dan alhamdulillah ada truck lewat kita langsung nanya dan alhamdulillah supirnya baik dan ngasih tau. Ketemulah petunjuk menuju jalanan setapak menuju Bukit Batu Baginda. Ternyata kalo dari arah tadi kita ke Batu Baginda, posisi petunjuk sama jalan setapaknya sebelah kanan jalan, karena kita kelewatan dan lawan arah jadi sebelah kiri posisinya.

Ini kalo dari arah yang bener ya dari Kota, kalo gw nemunya pas arah kebalikan

Pas ketemu petunjuknya, kita langsung masuk ke jalan sempit itu, cuma beberapa meter masuk ada parkiran sebelah kanan, parkiran kecil yang cuma muat 1 mobil, beruntungnya saat itu cuma kita aja pengunjungnya. Abis parkir mobil kita langsung jalan naik ngikutin jalan setapak, agak horor sih karena ini lokasinya hutan banget. Gw ngeri ada monyet atau binatang buas. Tapi alhamdulillah kemarin kita bener-bener lancar banget naik dan turunnya.

curam banget kan?




Saran gw jangan aneh-aneh ya kalo lagi disini, kita ga tau kejadian apa yang bakal menimpa, gw aja udah wanti-wanti temen-temen buat ga becanda kelewatan. Waktu yang kita tempuh naik keatas itu kurang lebih 20 menit, yang ga biasa naik gunung mending gausah deh, soalnya pas naik ke batunya itu curam banget, dan cuma ada tangga dan tali yang kayanya dipasang sama pengunjung deh buat naik ke atasnya. Dan satu lagi, jangan pake sendal ! apalagi sendal atau sepatu licin. Saran gw pake sendal atau sepatu yang bahan telapaknya ga licin alias keset. Gw pake sendal sepatu tapi yang bahannya ga licin, karena jalanannya bener-bener terjal banget ngeri jatuh.

Tapi gausah khawatir guys, perjalanan yang sulit ini ga sia-sia karena pas udah diatas SUBHANALLAH kalian bakal terkagum-kagum sama indahnya pemandangan Belitung dari atas. Ga percaya? liat aja foto-foto gw dibawah ini :





Gimana ? worth it kan sama perjuangan buat kesini ? 😁

Rumah Makan Dapor Sakato


Setelah puas foto-foto di Batu Baginda, kita pun kembali ke Tanjung Pandan karena tadinya mau makan Mie Atep Belitung, tapi karena suatu hal Mie Atep Belitung yang terkenal ini lagi ga buka, jadi option kedua makan di Rumah Makan Dapor Sakato.


Sebelum kesini, gw emang udah list beberapa tempat makan di Belitung, dan Dapur Sakato ini masuk kedalam list gw. Begitu sampe, belum terlalu rame. Kita pun langsung makan. RM Dapur Sakato ini sistemnya prasmanan, jadi tinggal ambil sendiri dan langsung bayar dikasir.





Karena gw belum nyobain makanan khas Belitung, katanya disini ada makanan khas Belitung namanya Ikan Gangan Nanas, dan gw pun pilih makan pake Ikan Gangan Nanas.

Ikan Gangan Nanas

Dan harganya menurut gw standar Rumah Makan kali ya, tapi bagi anak kost kaya gw mah termasuk mahal cuma 1 jenis ikan tapi gw ngabisin sekitar 20rb, sama es teh manis jadi 25rb 😃 Tapi worth it kok sama rasa Ikan nya ! Endessss..



Ga cuma jual makanan prasmanan, di Dapor Sakato ini juga jual cemilan oleh-oleh khas Belitung, jadi buat yang ga sempet beli oleh-oleh di Pusat Oleh-oleh bisa juga mampir kesini sekalian makan siang.



Abis makan siang, kita pun langsung menuju Bandara buat pulang ke Jakarta. Sampe Bandara kita udah janjian sama Mba Yuni orang rental buat balikin mobil sekalian bayar, kok bayarnya terakhir ? Di Klik Belitong Tours ini bayarnya bisa nanti pas balikin mobil, eh apa ke gw doang ya? hahaha tanya Mba Yuni langsung aja deh ya 😝. Oya, Mba Yuni juga baik banget, abis kita check in dan masukin koper ke bagasi, kita diajak ngopi di Kopi Kong Djie di sekitar Bandara, karena boardingnya masih sejam lebih kita pun menerima tawaran Mba Yuni.

katanya sih warung kopi ini terkenal di Belitung

Lumayan lama ngobrol-ngobrol sama Mba Yuni, kita pun pamit mau masuk gate karena sebentar lagi boarding. Terima kasih Mba Yuni buat traktiran kopinya, dan juga kesabarannya ngadepin Eyke yang bawel kalo ngechat nanya nanya mulu kaya pembantu baru 😭 Sayangnya lupa foto bareng saking keasyikan ngobrol, Hahaha. Semoga bisa ketemu lagi ya !

And then Goodbye Belitung ! Terima Kasih karena membuatku terkagum bahwa INDONESIAKU AMAT SANGAT INDAH. Semoga bisa kesini lagi suatu hari nanti. AMIN 😇

Dan terima kasih buat 3 orang sahabat gw Andri, Meta , dan Ryan yang udah bikin trip ini banyak cerita, dari yang mulai keseruan kalian, kelucuan kalian, dan cerita horor. Semoga kita bisa ngetrip bareng lagi. AMIN

Dan juga terima kasih kepadamu Ya ALLAH Alhamdulillah akhirnya bisa pergi kesini juga setelah bertahun-tahun cuma jadi resolusi. 

Next mau ke Labuan Bajo taun depan ! Doain ya ! AMIN 😇

SEMANGAT !!!



0 Comments