Pengalaman Perpanjang Paspor ditahun 2018

.
.
Dua bulan yang lalu gw abis perpanjang paspor, karena akhir bulan juli kemarin paspor gw udah abis masa berlakunya, mau ga mau gw harus perpanjang. Gw bakal share pengalaman gw perpanjang paspor yang terbaru 2018. Mungkin bagi yang udah pernah perpanjang paspor tahun ini udah tau proses perpanjang paspor sekarang tuh gimana, tapi bagi yang belum mungkin tulisan ini bisa membantu.

Awalnya gw juga bingung, karena ngurus paspor sekarang sangat berbeda dari pertama kali gw bikin ditahun 2013, tapi menurut gw sekarang jauh lebih mudah, yang paling penting ga ngabisin banyak waktu sampe seharian, cukup sekitar 4 jam paling lama (tergantung nomor antrian sih). Oke ceritanya gw jelasin dari proses awal ya.. cekidot..

Tahap Pertama : Daftar Nomor Antrian Online


Kalau kalian pernah bikin paspor sebelum tahun 2017 pasti kalian tau untuk mendapatkan nomor antrian itu dulu sebelum 2017 kalian harus datang ke kantor imigrasi pagi buta supaya dapet nomor yang ga terlalu jauh, bahkan sampe ada yang dateng subuh, pengalaman gw waktu bikin paspor tahun 2013 gw dateng sekitar jam 8 pagi dan dapet nomor antrian yang naudzubillah jauh banget angkanya, seinget gw diatas 100, kebayang kan lamanya kaya gimana? bahkan dulu gw kelar sekitar jam 4 sore ! dan untungnya waktu itu gw cuti kerja sehari.

Sekarang, buat dapet nomor antrian kalian ga harus dateng ke imigrasinya, cukup daftar online di Aplikasi Antrian Paspor (download di playstore), untuk cara daftarnya silahkan googling aja ya. Karena gw cuma mau shared pengalaman aja. 

Ada beberapa proses yang harus dilakukan pada saat daftar antrian online, yaitu :

Pertama, pilih Kantor Imigrasi ditempat domisili kalian, Contoh misalnya kalian domisilinya di Tasikmalaya, jadi pilihlah Kantor Imigrasi Tasikmalaya. Perlu kalian tau, bikin paspor itu bisa di Kantor Imigrasi mana aja, jadi ga perlu sesuai dengan KTP, karena KTP gw Lebak Banten tapi gw bisa bikin di Jakarta.


Kedua, tentukan tanggal yang kalian mau, atau kalau ga ada kalian bisa cari tanggal yang available. Saran gw kalau mau dapet tanggal yang sesuai dengan yang kalian mau daftar lah di awal bulan. Karena khawatir ga kebagian kuota. Kemarin gw lumayan agak susah buat dapetin nomor antrian dibulan yang sama, tapi bulan Juni sebelum lebaran gw cek antrian buat bulan juni di Kantor Imigrasi Jaksel alhamdulillah ada yang kosong 3 hari, sebelumnya kuota selalu penuh.

kalau kuota masih ada berarti tanda di angka nya warna hitam seperti gambar ini

Ketiga, kalau udah pilih tanggal, pilih waktu yang kalian mau misalnya pagi atau siang, kalau yang kalian mau udah abis, pilih yang masih available aja. Kalau gw kemarin ambil yang pagi. Dan jangan lupa masukin Data Pemohon, kalau kalian mau bikin paspor buat sendiri isi data sendiri, atau kalau mau sekalian sama salah satu keluarga, masukin data orang tersebut. Menurut informasi dari Petugas Imigrasi dan juga di website Imigrasi, daftar online ini hanya melayani maksimal 5 orang aja. Lebih dari itu daftar antrian baru.


Terakhir, Setelah semua data terisi dan langsung klik lanjut, nanti kalian akan dapet barcode yang mana barcode ini digunakan pada saat mau ambil antrian di imigrasi.



Tahap Kedua : Datang ke Imigrasi yang dipilih


Setelah dapet nomor antrian dan hari H tiba, gw langsung ke Kantor Imigrasi Jaksel sekitar jam 9 gw baru sampe karena gw mesti absen dulu ke kantor dan jarak dari kantor ke Kantor Imigrasi Jaksel ini lumayan jauh. jadi perjalanan dari kantor sekitar 1 jam kurang. 

Sebelum ke Kantor imigrasi, gw udah siapin dokumen perpanjangan paspor, dan ternyata setelah gw cari tau untuk perpanjangan ini cukup bawa :

a. KTP Asli & fotocopy (1 lembar)  menggunakan kertas A4, FYI Jangan digunting kertasnya !
b. Paspor lama & fotocopy Paspor bagian depan dan belakang masing2 1 lembar dan menggunakan kertas A4 juga.


Note : Persyaratan ini khusus untuk yang pembuatan paspor diatas tahun 2009, dibawah itu tetep bawa dokumen KK dan akte.

Sampe imigrasi ada beberapa proses yang harus dilalui, yaitu :

Pertama, langsung dateng ke petugas counter Imigrasi dan tunjukkan barcode nomor antrian online di HP, nanti discan sama petugasnya buat dituker sama kertas antrian di Imigrasi langsung dan karena gw datang siang, gw dapet antrian yang ke 092 ! hahaha. Tapi jangan khawatir, karena ga lama kaya tahun 2013 pas bikin kok, ya sekitar 3 jam lah kemarin. Jangan lupa nanti kasih tau mau perpanjang atau bikin baru, karena nomor antrian perpanjang sama bikin paspor beda setau gw.

barcode yang ditunjukkan ke petugas imigrasi


Kemudian gw dikasih Map warna kuning buat simpen dokumen persyaratan yang udah gw fotocopy dan aslinya juga gw lampirin. 




Kedua, Setelah dapet nomor antrian, gw langsung cari kursi di ruangan khusus antrian pembuatan atau perpanjangan paspor, karena ruang tunggunya sama pengambilan paspor beda. Dimana aja sih sebenernya asal kuping denger, pikiran fokus, dan mata tertuju ke layar supaya bisa liat angka antrian kita, jangan sampai ke skip.



Terakhir, saat nomor antrian gw dipanggil, gw langsung dateng ke nomor counter petugas sesuai instruksi pada saat nomor antrian dipanggil, kalo ga kedengeran, cek layar, contohnya gw dipanggil ke counter 10 jadi gw dateng langsung ke counter tersebut. Sampe counter langsung kasih berkas dokumen persyaratan, yang diambil dokumen aslinya cuma Paspor lama aja, KTP dibalikin. Kemudian gw ditanya dikit lah kaya "dalam waktu dekat mau jalan-jalan kemana", kemudian difoto langsung disitu. Setelah itu sebenernya proses normalnya adalah gw dikasih bukti pengantar pembayaran sama petugasnya, tapi karena pada saat itu sistem mereka lagi eror jadi gw cuma dikasih brosur dan dikasih tau caranya bayar dan juga dijelasin kalau mau tau progress pengajuan sampai mana bisa wa ke nomor di brosur tersebut. 

brosurnya kaya gini


Tahap Ketiga : Pembayaran


Jadi ada satu kejadian yang bikin gw rada kesel pada saat itu, gw kan mau bayar, tapi pas gw whatsapp Imigrasi Jakselnya gw belum juga dapet nomor kode bayarnya, jadi bingung dong mau bayar gimana. 

Kode bayarnya kosong

Akhirnya hari senin dengan sangat berat hati gw datang lagi ke Kantor Imigrasi Jaksel buat nanya kenapa di whatsapp berkali-kali gw belum dapet nomor kode (ini ngabisin waktu banget!). Dan pas kesana, gw langsung dikasih Bukti Pengantar Pembayaran yang harusnya dikasih pas di hari pertama gw dateng.

Bukti Pengantar Pembayaran


Setelah dikasih bukti pengantar pembayaran gw langsung ke Bank BRI yang letaknya dilantai 1 Kantor Imigrasi Jaksel, bilang ke Petugasnya mau bayar paspor nanti tinggal kasih bukti pengantar pembayaran dan bayar langsung cash. 

Untuk biaya Perpanjangan dan pembuatan baru sama aja harganya, berikut harganya :

a. Paspor biasa 48 halaman untuk WNI Perorangan : Rp. 300.000
b. Paspor Elektronik (e-Passport) 48 Halaman untuk WNI Perorangan : Rp. 600.000

Untuk biaya yang lain silahkan buka langsung web imigrasinya ya. 


Setelah bayar nanti dikasih struk pembayaran dan jangan lupa disimpan ya, dan udah deh tinggal ambil paspornya. 

Tahap Terakhir : Pengambilan Paspor


Estimasi pengambilan paspor ini adalah sekitar 3 hari atau lebih setelah pembayaran. Kemarin gw bayar hari senin, hari jumatnya paspor baru gw udah bisa diambil. Jumat pagi sekitar jam 9 pagi gw dateng lagi ke Kantor Imigrasi Jaksel, sampe Kantor Imigrasi gw langsung ke counter buat ambil antrian pengambilan paspor dan alhamdulillah gw dapet nomor antrian yang ga jauh-jauh amat. 


dapet nomor antrian 060

Ruang tunggu khusus pengambilan paspor Imigrasi Jaksel

Sekitar 1 jam nunggu, nomor antrian gw pun dipanggil. Dan gw langsung ke counter pengambilan paspor, dan kasih Bukti Pengantar Pembayaran, Struk Pembayaran, dan juga nomor antrian pengambilan paspor, nanti paspornya langsung dikasih deh. 


Beginilah paspor baru dengan penampilan baru juga alias berhijab. Hehe


Sekian pengalaman perpanjangan paspor gw, semoga tulisan ini dapat membantu memberikan informasi lengkap buat kalian yang pengen perpanjang paspor tapi masih bingung,


SELAMAT MENCOBA !

0 Comments