"Kapan Nikah?"

.
.
Selamat sore menjelang maghrib..
Gw mau bahas tentang Pernikahan *aseeekk

Jadi gini, udah 2 taunan lebih semenjak usia gw menginjak umur 23 ke atas, banyak keluarga, para sahabat dan kerabat selalu tanya tentang pernikahan, contohnya gini "kapan nikah?", "buru nikah udah tua", atau "ga cape ya hidup sendirian terus?" hampir setiap gw ketemu keluarga apalagi di acara pernikahan sodara gw atau ada acara kumpul keluarga kalimat itu selalu terlontar dari mulut mereka, ngga cuma keluarga, bahkan temen2 gw pun sama, kalo lagi iseng bbman ujung2nya ngeluarin kalimat andalan itu, dan gw cuma bisa jawab "didoain aja ya".

Dari kejadian diatas yang gw alamin, gw jadi mikir, emang harus banget ya saat umur kita menginjak 24 keatas harus cepet2 nikah? ada aturannya? mungkin ngga ada aturan tapi emang dianjurkan untuk wanita agar usia menikah tidak lebih dari umur 27 (mungkin), lah terus kalau emang belum ketemu jodohnya apa iya kita harus maksain diri buat cepet2 nikah cuma karena takut jadi bahan omongan orang? gw sih bukannya ga mau nikah cepet, gw pribadi mau lah, siapa sih yang ga cape hidup banting tulang sendiri, paling enggak kalau punya suami ada yang bisa jadi sandaran saat kita lelah, atau saat kita susah masih ada suami yang cukupin kebutuhan hidup kita, tapi permasalahannya adalah nikah itu ga ngejamin bahagia juga bukan? gw tipe orang yang bener2 harus cukup mateng buat ngambil suatu keputusan, dan buat gw nikah itu bukan keputusan yang mudah, banyak hal yang harus gw pikirin nanti saat gw jadi seorang istri ataupun seorang Ibu, saat lo mutusin buat nikah, itu artinya lo siap buat mengarungi kehidupan baru yang ga akan mungkin jalannya lurus lurus aja, pasti akan ada banyak gelombang yang lo hadapi di kehidupan rumah tangga lo kelak, gw masih belajar buat jadi orang yang lebih baik, gw masih belajar buat kontrol hati, gw lagi belajar buat memahami apa kehidupan sesungguhnya, gw lagi belajar mengatasi sebuah masalah, gw lagi belajar jadi orang dewasa, gw lg belajar saat gw jadi istri nanti gw harus gimana, mungkin bisa aja ibaratnya sambil menyelam minum air, tapi gw ngga bisa, gw cepet jatoh, gw payah kalau urusan cinta, makanya gw masih belajar buat kontrol saat gw sakit hati nanti gw harus kaya gimana.

Itulah alasan gw sampe sekarang milih sendiri, hampir 2 tahun gw bener2 sendiri, gw lagi nyiapin diri buat jadi yang lebih baik. karena gw percaya saat gw udah baik, insyaallah Calon pendamping hidup gw kelak pun akan baik juga. Amin. Dan satu lagi, cari pendamping itu ngga segampang dan sembarangan pacaran, karena nikah itu cuma buat sekali seumur hidup, karena denger cerita dari banyak temen2 yang udah pada nikah, nikah itu ngga segampang yang dibayangin (katanya), dan kebanyakan mereka ga bahagia jalanin kehidupan rumah tangganya, bahkan ada yang cerai karena suaminya selingkuh lah atau bla bla bla, dan gw ngga mau ngalamin hal kaya yg temen2 gw alamin, makanya gw lebih pilih buat bener2 cari yang insyaallah Imam dunia akhirat. Amin

So gw ga akan pernah terganggu dengan pertanyaan "kapan nikah?" atau "buruan nikah udah tua", toh nikah juga ga jamin bahagia, saat ini gw lebih bahagia sendiri. karena gw yakin suatu saat nanti Tuhan kasih gw kebahagiaan yang lebih dari sekarang. Dan gw tau Allah masih simpen Jodoh gw karena dia pengen gw jadi perempuan yang lebih baik lagi sebelum Dia mempertemukan gw dengan jodoh terbaik pilihanNya. Amin

0 Comments